Thursday, January 14, 2010

Solat: Luput waktu kerana tertidur atau terlupa??

Assalamualaikum,
Selain kelewatan, atas sebab-sebab yg mendesak atau terdesak, untuk bersolat kita telah mendapt tahu bahawa kita boleh solatkan juga solat itu asalkan tidak ketika waktu haram yg tiga (Sila rujuk post yg lalu). Kalau kita tertidur - seumpama kesiangan di waktu pagi maka kita tidak mengerjakan Solat Subuh dan waktunya sudah luput, apakah perlu kita lakukan? Atau, kita keletihan bekerja tengah hari, kemudian kita tertidur, sehingga luput waktu 'Asar, dan kita belumpun tunaikan Solat 'Asar, bagaimana?
Islam memberikan kita panduan apa yg perlu dilakukan dalam kes-kes sedemikian itu. Cuba kita teliti ketetapan as-Sunnah yg memberikan kita kemurahan dan panduan untuk kemudahan kita beribadah, pada ketika-ketika berlaku sedemikian kepada kita. Jika kerana sebab-sebab yang tidak kita sengajakan, kita tertidur atau kita terlupa, maka Rasulallah (s.a.w) menyuruh kita supaya sebaik sahaja kita ingat, maka solatlah; atau, sebaik sahaja kita terjaga dari tidur, kita solatkanlah, walaupun waktu solat tersebut sudah luput.
1. Diriwayatkan hadith daripada Anas bin Malik (r.a) berkara: ‘Bersabda Rasulallah (s.a.w): ‘Barangsiapa terlupa (yakni, luput waktu) solat atau tertidur (terluput waktu solat) untuk bersolat, maka mengkifarahnya (yakni, mengerjakannya) bahawa disolatkan akandia ketika teringat akan dia (yakni, solat).[Hadith Muslim, Kitab Solat]
Di dalam sepotong hadith lian disebutkan peristiwa bahawa suatu ketika dalam perjalanan selepas peperangan, para sahabat, termasuk Rasulallah (s.a.w) tertidur sehingga menengah hari, yakni matahari sudah tinggi, tetapi solat Subuh belum ditunaikan lagi. Maka Rasulallah (s.a.w) membuat solat Subuhnya walaupun sudah dinihari. Jelaslah, jika kita menghadapi keadaan sedemikian, kita wajib solat juga, walaupun sudah luput. Hadith tersebut memberi nas dan dalil bahawa tidak ada ketetapan tentang mengqada’kan solat. Malah, tidak ada sandaran nas dan dalil al-Quran ataupun as-Sunnah menyuruh kita mengqada’kan solat kita, apabila terlupa ataupun tertidur.
Untuk memjelaskan lagi ketetapan as-Sunnah ini, kita semak pula tiga potong hadith berikut mengenai perkara yang sama:
2. Diriwayatkan hadith daripada Anas bin Malik (r.a) berkata: ‘Ditanya Nabi (s.a.w) dari seorang lelaki yang terlupa dari solat atau tertidur dari (mengerjakannya). Maka bersabda Nabi (s.a.w): ‘Solatlah akan dia (yakni, solat) ketika teringat akan dia.’ [Hadith ibnu Majah, Kitab Solat]
Di dalam hadith di atas diceritakan seorang yang bertanya kepada Rasulallah (s.a.w) tentang hal dia tertidur dan terlupa hendak solat, maka luput waktunya, maka diberitahu oleh Rasulallah (s.a.w) supaya disolatkan apabial dia teringat akan solat itu. Hadith dari Anas (r.a) berikut juga memberitahu ketetapan yang serupa.
3. Diriwayatkan hadith daripada Anas bin Malik (r.a) berkata: Bersabda Rasulallah (s.a.w):’Barangsiapa terlupa akan solat maka solatkanlah (akan solat) ketika teringat akandia (solat).’ [Hadith ibnu Majah, Kitab Solat]
Di bawah ini kita semak satu hadith yang agak panjang yang menceritakan peristiwa suatu malam selepas perang Khaibar. Diceritakan oleh Abu Hurairah (r.a) bahawa rombongan perang Rasulallah (s.a.w), kerana keletihan perang, tertidur maka terjaga sudah menengah hari, yakni matahari sudah naik tinggi, dan mereka belum solat Subuh. Dalam hadith ini disebutkan bahawa Rasulallah (s.a.w) dan para sahabat mensolatkan solat Subuh, walaupun sudah tinggi matahari.
4. Diriwayatkan hadith daripada Abu Hurairah (r.a) bahawasanya ketika kembali dari peperangan Khaibar, maka berjaga malam, sehingga ketika menemui mengantuk, dan bersabda kepada Bilal (r.a): ‘Jagalah bagiku bagi malam’. Maka bersolat Bilal apa-apa yang apa-apa yang ditetapkan baginya. Dan tertidur Rasulallah (s.a.w) dan (tertidur) para sahabat. Maka ketika mendekati (yakni, hampir fajar, tersedar Bilal daripada tidurnya, menghadapi fajar, maka mengalahkan atas Bilal akan matanya (yakni, tertidur dia semula), dan dia bersandar di atas kenderaannya. Maka tidak bangun Bilal dan tidak juga bangun seorangpun daripada para sahabat, sehingga bersinar matahari (yakni, meninggi matahari). Maka adapun Rasulallah (s.a.w) orang yang mula-mula dari kalangan mereka yang bangun. Maka terkejut Rasulallah (s.a.w), maka bersabda: ‘Wahai Bilal!’ Maka berkata Bilal: ‘Mengambil dengan diriku yang mengantuk dengan diriku, wahai engkaulah bapaku dan ibuku, wahai Rasulallah (s.a.w)!’ Bersabda Nabi (s.a.w): ‘Tuntutlah.’ Maka dituntut mereka akan sesuatu. Kemudian berwudu’ Rasulallah (s.a.w). Dan memerintahkan Bilal supaya qamatkan solat. Maka bersolat dengan mereka solat Subuh. Maka apabila selesai Nabi (s.a.w) solat, bersabda dia: ‘Barangsiapa terlupa solat, maka solatlah akan dia ketika teringat (kamu) akan dia (yakni, solat yang telupa atau tertidur itu). Maka sesungguhnya Allah (a.w) Yang Maha Mulia lagi Maha Agung berfirman’ Wa aqimis solata lizikri.’ [Ayat 14, Surah Toha][Maksud: Dan dirikan solat apabila teringat (kamu)]
Maka berkata (Yunus) (seorang perawi dalam isnad hadith ini): ‘Dan adapun ibnu Syihab membacanya (yakni, menyebut kalimah ayat tersebut) ‘liz-zikra’. [Hadith ibnu Majah, Kitab Solat]

[Nota #1: Tidak ada isu ‘qada’’ atau mengqadakkan solat dalam syariat Islam. Yang ada adalah apa yang disebutkan dalam hadith tersebut. Maksudnya, jiata kita terlupa hendak solat Subuh atau ‘Asar, maka hendaklah kita tunaikan solat tersebut, walaupun sudah tamat waktunya, apabila bangun dari tertidur atau ingatkan solat kerana terlupa.Tidak kira walaupun matahari sudah terbit, boleh solatkan Solat Subuh atau Solat ‘Asar, ketika sudah terbenam matahari, dibolehkan bersolat Solat 'Asar. Di dalam hadith yg lain disebutkan betapapentingnya dua solat fardu ini - Solat Subuh dan Solat 'Asar - kerana malaikat yg bertugas syif pagi akan turun dan yg syif petang naik ke langit ketika waktu Subuh, dan malaikat syif petang turun ambil alih tugas malaikat syif pagi yg naik kelangit. Maka dua kumpulan malaikat melapurkan kepada Allah (a.w) bahawa manusia telah menunaikan solat-solat mereka. Maka dengan itulah disebutkan di dalam al-Quran bahawa dua solat ini dipersaksikan. Para malaikat akan mendoakan manusia yg menjalankan tanggungjawab solat mereka. Justeru itu, mendapat pahala tambahan kerana mengerjakan solat yg dua ini dalam waktunya.
Yang tidak dibolehkan bersolat (i.e. waktu haram bersolat) hanyalah ketika terlibat dalam saat tersebut: pertama, ketika matahari hendak terbit atau ketika matahari nak terbenam. Di dalam sepotong hadith lain, sesiapa yang meninggalkan Solat ‘Asar dengan sengaja sehingga luput waktunya, maka kesemua solat kita yang terdahlu, yakni, solat yang kita terlupa atau tertidur, tidak diberi ganjaran pahala. Kedua, ketika tegak matahari, dan, ketiga ketika hendak terbenam matahari menunjukkan masuk waktu Maghrib
[Nota #2: Ayat penuhnya adalah firman Allah (a.w): ‘Innani anallahu lailaha illa ana fa’budni wa aqimis solata li-zikri’ [Maksud: Sesungguhnya Aku (kata Allah (a.w)) (adalah) Aku Allah (a.w), tiada tuhan melainkan Aku, maka mengabdikanlah dirimu kepadaKu, dan dirikanlah solat apabila teringat kamu (akan solat).] [Ayat 13, Surah Toha]. Ayat ini merujuk kepada peristiwa Nabi Musa (a.s) yang diperintah Allah (a.w) berada di Bukit Sina (Torsina) untuk menerima Kitab Taurat. Seperti biasa walaupun ada ayat-ayat al-Quran yang merujuk kepada sesuatu peristiwa yang khusus, seperti kes ini, adalah juga ditujukan kepada manusia umumnya. Itulah kelebihan kalimah Allah (s.a.w) setiap sesuatu tetap relevan dalam mana-mana zaman sampailah qiamat dunia ini.]
Jazakallahu khairah

1 comment:

  1. saya masih keliru apakah kita perlu niat qada' untuk isyak atau ttp fardhu walaupun sudah pg krn tertidur

    ReplyDelete